Produk Makanan Sehat Asal Riau Organic Center Berhasil Raih Sertifikat SNI dan HACCP

Merek asli asal Riau Organic Center meraih sertifikat Hazard Analysis Critical Check Point. Hal ini diperlukan untuk syarat memasarkan ke luar negeri

Editor: Theo Rizky
Istimewa
Merek asli asal Riau Organic Center (OC) berhasil meraih sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk produk mie instant tiga varian rasanya. 

TRIBUNPEKANBARUTRAVEL.COM, PEKANBARU - Merek asli asal Riau Organic Center (OC) berhasil meraih sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk produk mie instant tiga varian rasanya.

Yakni mie instan OC rasa ayam bawang, kari ayam dan mie goreng. 

Selain itu, produk OC juga meraih sertifikat Hazard Analysis Critical Check Point (HACCP) untuk produk mie instan 3 varian rasa, mie kering 4 varian rasa serta granola juga 4 varian rasa.

Sertifikat HACCP ini diperlukan untuk syarat memasarkan produk produk unggulan OC ke luar negeri. 

Founder Organic Center Arsilia Arsyadjuliandi Rabu, (1/12/2021) mengatakan bahwa Surat Persetujuan Penggunaan Tanda (SPPT) SNI ini diserahkan Badan Standarisasi Nasional (BSN) pada kegiatan Launching Platform Etalase Digital untuk Produk UMKM ber-SNI di Jakarta, Selasa, (30/11/2021). 

Menurutnya sertifikat ini didapatkan sebagai pintu awal dalam mewujudkan produk yang bermutu dan berstandar. Sehingga dapat meningkatan daya saing di tingkat nasional maupun global.

"Terima kasih kepada BSN pusat, BSN Riau dan juga pemerintah terkait dalam penerapan SNI produk dan HACCP. Sehingga kami berhasil mendapatkan sertifikat SNI dan HACCP untuk produk olahan Mie Instan, Granola dan Mie Kering. Saya berharap sertifikat ini sebagai pintu awal dalam mewujudkan produk yang bermutu dan berstandar. Sehingga akan mampu bersaing dalam tingkat nasional maupun global," kata Arsilia pada acara launching etalase digital Produk UMKM ber-SNI.

Baca juga: Gandeng UKM dan Petani, Organic Center Pekanbaru Kedepankan Kualitas

Arsilia berharap BSN dapat terus mendorong dan membantu para UKM binaannya untuk selalu memproduksi produk yang bermutu. 

Ia juga berharap melalui peluncuran aplikasi etalase digital hari ini semakin membantu para UMKM dalam akses pasar yang lebih luas. Sehingga mampu mendukung pertumbuhan perekonomian nasional dan memperluas jangkauan pasar.

“Terimakasih BSN. Salam bangga menjadi produk lokal yang bersertifikat SNI dan HACCP,” kata Arsilia lagi.

Dalam rangkaian Bulan Mutu Nasional, BSN menyelenggarakan kegiatan Launching Platform Etalase Digital untuk Produk UMKM ber-SNI.

Etalase ini merupakan platform digital yang disediakan BSN sebagai sarana pemasaran bagi produk UMKM ber-SNI sebagai bentuk dukungan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI).

Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan dalam sambutannya saat membuka kegiatan ini mengatakan etalase ini juga sebagai bentuk dukungan pemerintah bagi para pelaku UMKM yang telah menghasilkan barang dan jasa  dengan memenuhi SNI

Sehingga dapat mempromosikan produknya yang setiap waktu dapat diakses oleh calon pembeli dalam negeri maupun dari luar negeri.

Baca juga: Uma Bakery, Produk Makanan yang Dijadikan Jamuan Untuk Presiden Jokowi Saat ke Bengkalis

Sementara itu Kepala BSN, Kukuh S. Achmad dalam sambutannya menyampaikan bahwa, penyediaan etalase ini sebagai apresiasi kepada pelaku UMKM dan koperasi yang telah terbukti menjadi penyelamat ekonomi nasional. 

Serta telah menghasilkan barang dan jasa dengan memenuhi SNI. Etalase ini nantinya dapat dimanfaatkan oleh pelaku usaha untuk mempromosikan produknya.

"Untuk itu dalam rangka meningkatkan pemanfaatan teknologi digital dalam mempromosikan produk UMKM maka Badan Standarisasi Nasional melaunching etalase digital produk UMKM ber-SNI," kata Kukuh dalam acara launching etalase digital Produk UMKM ber-SNI.

Pada kegiatan yang diselenggarakan, Selasa 30/11/2021 tersebut, BSN tak hanya meluncurkan Etalase Digital Produk UMKM Ber-SNI. Tapi sekaligus menyerahkan SPPT SNI kepada 51 UMKM dan juga sertifikat sistem manajemen.

"Untuk itu dalam kesempatan yang baik ini BSN mengucapkan selamat atas diraihnya sertifikat SNI kepada para UMKM. Harapannya melalui sertifikat SNI ini UMKM dapat meningkatkan daya saing produknya baik di tingkat nasional maupun global," kata Kukuh.

( Tribunpekanbarutravel.com )

Di Tangan 4 mahasiswa UIR Ini, Limbah Kulit Duku Dapat Disulap Jadi Produk Anti Nyamuk

Produksi Kerajinan Dari Tempurung Kelapa, Pria di Bengkalis Ini Raih Omzet Jutaan Rupiah Per Bulan

Badan Standarisasi Nasional RI Bersama Unilak Bermitra, Wujudkan Standarisasi Produk di Riau

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved